I Like Monday?

Yap hari ini hari senin, yang katanya hari paling sibuk dan penuh dengan pekerjaan yang harus dilakukan. Ah kata siapa? saya ajh lagi bingung mo ngapain ini. Satu-satunya jadwal hari ini cuma ke tempat cutting stiker, bantuin temen bikin stiker bwat touring sama kawan-kawan kantornya. Saking bingungnya sampe buka internet ajah bingung mo liat apa, hahaha bener-bener hari yang membingungkan.

Makanya daripada gak jelas juntrungan mending bla bla bla di blog ajah deh. Btw setengah periode pertama jadi marketing dah dilewatin dan yang baru bisa dihasilkan adalah seperenam dari target keseluruhan, haduuh masih jauh, susah juga ternyata jadi marketing. Ketika jadi marketing yang ada di kepala cuma duit, duit, target, target dan duit. Dan nampaknya ada yang salah dengan ini. Uang sudah saya jadikan tujuan, aahh sebuah langkah yang keliru nampaknya. Memang sih banyak sekali keperluan dalam hidup mulai dari keinginan sampai dengan kebutuhan yang cuma bisa diselesaikan dengan uang.

Mesti buru-buru ngerestart otak menjadi helmi yang dulu lagi nih dalam pemikiran, gak melulu mikirin duit, duit dan duit. Soalnya ketika difokuskan dengan hal itu, malah dirasa semakin menjauh bukannya mendekat. Aahhh sebal.

Seharusnya jadi maketing malah banyak acara, ketemu dengan si anu, ada janji sama anu, dan anu anu lainnya. Lah ini malah bingung mau ngapain, hahaha aneh. Gak ada kegiatan begini malah jadi gak suka sama hari ini, sebenernya bukan harinya sih yang salah tapi sayanya. Harus cepat-cepat berubah nih biar bisa berkata, I Like Monday, Tuesday, Wednesday, Thursday, Friday, Saturday and Sunday.