Grey Saturday Night

Malam minggu kelabu, hehehe kayak judul lagu dangdut ajah. Malem minggu ini cuma (lagi-lagi) stay di kantor. Bukannya gak mau kemana-mana atau lagi males kemana-mana, tapinya gak tau mesti kemana dan mau apa, nah loh repot kan tuh?. Rencana dari pertengahan minggu sih sebenernya mau ngopi-ngopi bareng di warung kopi temen saya di daerah kalisari. Kebetulan ada kawan yang kerja di batam sedang mampir ke jakarta, kan asik tuh ngobrol sana-sini mulai dari bernostalgia ria sampei ngomongin peluang-peluang kerjaan. Hehehe maklum wirausahawan kalo ngobrol pasti nyerempet-nyerempet cari peluang.

Ternyata eh ternyata, semuanya sedang ada acara alias gak bisa ngumpul-ngumpul. Ada yang lagi refreshing ke malang, ada yang kemahan di anyer sampe ada yang ada-ada aja ^,^ (jadi inget acara sitkom 90an). Walhasil gagallah rencana pertengahan minggu itu. No backup plan for today, so another one night i stay at the office behind this computer monitor, fiuuhhh. Just chat with myfriends and disturb them, >:).

Masih bingung mo ngapain akhirnya buka-buka kaskus. Ada thread menarik yang saya baca disana, berjudulkan Mari Dukung Gedung Miring DPR Jadi Salah Satu Keajaiban Dunia. Baru membaca judulnya aja saya dah pingin ketawa, Guyonan apalagi yang dibuat masyarakat untuk menyikapi tindak tanduk ‘penghuni senayan’ sana. Disitu dibahas masalah kemiringan gedung wakil rakyat yang katanya.. sekali lagi katanya.. mempunyai kemiringan 7°. Sebelumnya saya pernah denger sih masalah ini, cuma baru sadar ketika di thread itu ada perbandingan antara kemiringan 7°-nya gedung dpr dengan kemiringan menara pisa di italia.  Menara pisa hanya mempunyai kemiringan 3,99° atau dengan kata lain 3,01° lebih tidak miring dari gedung dpr.

Pantesan ajah sampei ada thread di kaskus dengan judul seperti itu, semakin ngakak pula-lah saya bacanya. Sampe-sampe ada yang bikin grup fesbuk untuk masalah ini. Ckckck, seru juga ya masyarakat indonesia. ada indikasi akan adanya kegiatan berkorupsi, diliat dari nominal yang diajukan dpr sebesar 1,8 Triliun, masih ajah bisa dibikin bwat becandaan dan bahan ketawaan. Baca salah satu pesan yang ada di wall grup fesbuk itu yang bernadakan “Nyesel gw kmaren nyoblos…kalo kelakuannya pada bgini”, hahaha itu juga yang saya rasain mas, nyesel. Mending golput deh waktu itu.

Bingung mau percaya sama siapa untuk masalah perpolitikan, semuanya mementingkan golongannya dibanding rakyatnya. padahal saya yakin waktu mereka sd smp dan sedang ada ujian PMP atau PPKN ataupun pelajaran sejenisnya yang memberi soal pilihan ganda:

kepentingan manakah yang harus selalu kita dahulukan:

a. kepentingan umum.

b. kepentingan pribadi.

c. kepentingan keluarga.

d. kepentingan golongan.

pasti mereka semua menjawab pilihan a. mungkin dah lama juga kali jeda dari sd-smp sampe mereka jadi wakil rakyat, jadinya dah lupa sama soal ini. Kalo mo minjem judul filmnya bang deddy mizwar sih, ‘ALANGKAH LUCUNYA NEGERI INI”.

Terima kasih untuk anggota dewan yang mengeluarkan pernyataan, gedung dpr harus direnovasi karena sudah miring 7°, karena beliaulah malam minggu kelabu ini bisa penuh sunggingan senyum miris dari saya.

helmi